Friday, February 13, 2009

Kita Dilahirkan

Kita dilahirkan dengan dua mata di depan, kerana seharusnya kita melihat yang ada di depan.

Kita lahir dengan dua telinga, satu kiri dan satu di kanan sehingga kita dapat mendengar dari dua sisi dan dua arah. Menangkap pujian maupun kritikan, dan mendengar mana yang salah dan mana yang benar.

Kita dilahirkan dengan otak tersembunyi di kepala, semiskin manapun kita, kita tetap kaya. Kerana tidak seorang pun dapat mencuri isi otak kita. Yang lebih berharga dari segala permata yang ada.

Kita dilahirkan dengan dua mata, dua telinga, namun cukup dengan satu mulut. Kerana mulut tadi adalah senjata yang tajam, yang dapat melukai, memfitnah, bahkan membunuh. Lebih baik sedikit bicara, tapi banyak mendengar dan melihat.

Kita dilahirkan dengan satu hati, yang mengingatkan kita. Untuk menghargai dan memberikan cinta kasih dari dalam lubuk hati. Belajar untuk mencintai dan menikmati untuk dicintai, tetapi jangan pernah mengharapkan orang lain mencintai anda dengan cara dan sebanyak yang sudah anda berikan.

Berikanlah cinta tanpa mengharapkan balasan, maka anda akan menemukan bahawa hidup ini terasa menjadi lebih indah.

8 comments:

Tukang cerita said...

suka...suka...suka...n3 ni...
bleh cilok, tuk ngajar dalam kelas...?
:P

siti_m said...

cilok je tukang cerita...
untuk kebaikan bersama...

hazlin said...

uh..uh.. lu chilok dari mana ek?

- jinggo - said...

cgu cerita yang amat menarik - kerana itulah kita.
tapi cgu perasaan : ramai hari ini semakin buat tak tahu - dengan nikmat yg diberikan..........

siti_m said...

lin,
dari website tentangcinta.com

siti_m said...

jinggo
tue la kita sering alpa dengan nikmat yang diberikan Nya
jadi sama2 la kita saling ingat-mengingati...

ummi afifah said...

best ni.. sy copy.. thanks

siti_m said...

ummi afifah ok je...